Mengapa Pria Tidak Ingin Berhubungan Seks?

"Pria terkadang merasa enggan dan menjauhkan diri dari seks, tetapi waspadalah jika hal itu sering diulang belakangan ini! Alasannya mungkin berbeda?"

Anda bahkan mungkin tidak merasa perlu merapikan tempat tidur, karena Anda menghabiskan banyak waktu di tempat tidur dengan kekasih Anda di awal hubungan. Namun seiring berlalunya bulan dan tahun, secara alami seksualitas menjadi kurang penting dalam hubungan karena penurunan kadar hormon akibat meningkatnya keintiman. Namun, ini tidak berarti bahwa itu akan hilang sama sekali dari hidup Anda dan bahwa Anda tidak akan pernah bersama. Beberapa wanita cenderung mengabaikan situasi ini di kamar tidur mereka dalam hubungan jangka panjang mereka, tetapi kami harus mengatakan ini adalah kesalahan besar.

Debbie Magids, salah satu penulis buku All the Good Ones Arn't Taken, berkata: "Pria berusia 20-an dan 30-an memiliki libido yang sangat tinggi." Ini pertanda jelas bahwa itu tidak berjalan dengan baik, "katanya.

Kami telah mengumpulkan lima penyebab paling umum dari penurunan hasrat seksual, dan memeringkatnya dari yang paling mudah diintervensi hingga yang paling tidak ramah. Mulailah dengan yang pertama, saring melalui opsi sampai Anda menemukan di mana masalahnya, dan perhatikan saran kami untuk mengatasi masalah tersebut.

1- Stres!

"Seorang pria mungkin mengalami penurunan hasrat seksualnya selama periode lelah, kelelahan atau stres," jelas Jay Carter, penulis buku Nasty Men. Jika pacar Anda sedang sibuk bekerja atau berada di tengah krisis keluarga, dia mungkin tidak memikirkan seks.

Bagaimana Seharusnya Anda Berperilaku?

Jangan biarkan dia tahu bahwa Anda menyadari bahwa stresnya memengaruhi kehidupan seks Anda. Selain semua hal yang telah dia lalui, melihat bahwa dia tidak dapat membuat Anda bahagia akan membuatnya merasa lebih buruk. "Bersikaplah pengertian, pijat lehernya atau biarkan dia tenang dengan musik yang menenangkan saat dia pulang sehingga Anda dapat menarik perhatiannya ke diri Anda sendiri," kata terapis Joy Davidson.

2- Marah padamu!

Berlawanan dengan kepercayaan populer, ketika pria marah, mereka terkadang menarik diri tanpa bersuara, daripada berteriak dan berteriak. Ini juga bisa berarti bahwa mereka menjauhkan diri secara seksual. "Kemarahan bisa memadamkan apinya," kata Davidson.

Bagaimana Seharusnya Anda Berperilaku?

Jika perkelahian pecah sebelum hawa dingin mulai, Anda benar-benar tahu apa yang terjadi. Tapi terkadang Anda mungkin membuat kekasih Anda marah tanpa menyadarinya. Misalnya, apakah Anda mengizinkan seseorang membelikan Anda minuman saat pacar Anda berbicara dengan teman-temannya di bar? Setelah situasi di mana Anda membuatnya merasa buruk, Anda perlu menemukan metode untuk membelai egonya. Goda dia, buat dia merasa memiliki tempat dalam hidup Anda. Sangat mudah untuk merayu seorang pria atau mencairkan esnya, selama Anda membuatnya merasa diinginkan.

3- Dia Takut Terhubung!

Mungkin Anda berbicara tentang hidup bersama atau rencana untuk masa depan. Masalah-masalah seperti ini dapat mengganggu bahkan orang yang paling setia sekalipun. "Seksualitas memicu perasaan keintiman, keterikatan pria, dan ketika hubungan Anda mencapai tahap keputusan, mungkin akan menjauhkan diri untuk mengumpulkan pikirannya untuk membuat keputusan," jelas Davidson.

Bagaimana Seharusnya Anda Berperilaku?

Menunda percakapan tentang komitmen sebanyak mungkin, itu hanya akan membuatnya lebih terkejut untuk membahasnya. Sebagai tindakan pencegahan yang baik, katakan bahwa Anda tidak terburu-buru dalam menjalin hubungan saat Anda berbicara dengan seorang teman di telepon agar dia juga dapat mendengarnya. Dengan demikian, bel alarm di otaknya akan berhenti, dia akan melihat bahwa Anda adalah orang yang sama dengan orang yang pertama kali Anda kencani, dan dia akan lebih dekat dengan Anda lagi.

4- Tidak Yakin Dengan Keterampilannya Di Ranjang!

Fakta bahwa minuman yang dia minum baru-baru ini memengaruhi penampilannya atau bahwa dia memperhatikan bahwa Anda tidak terlalu menikmati di tempat tidur beberapa kali terakhir mungkin telah merusak kepercayaan dirinya. Magids berkata, "Seksualitas adalah elemen terpenting yang membuat seorang pria merasa seperti seorang pria. Jika dia berpikir bahwa dia tidak dapat mengikuti permainan atau bahwa dia tidak dapat membuatmu bahagia, itu akan membuatnya merasa tidak lengkap. Akibatnya, ketakutan akan kegagalan bahkan dapat mencegah dia mendekati Anda. "

Bagaimana Seharusnya Anda Berperilaku?

Jika segala sesuatunya berjalan dengan baik selain di kamar tidur, Anda dapat memahami bahwa dia takut tampil. Terapis hubungan dan penulis What Smart Couples Know, Patricia Covalt, berkata, "Jangan mengungkapkan bahwa Anda sadar bahwa Anda berperilaku berbeda di tempat tidur. Sebaliknya, lewati saja apa yang dia lakukan dan menggoda Anda di tempat tidur. Mendengar ucapannya itu Anda senang akan menghidupkan kembali libidonya, "kata.

5- Dia Ingin Pergi!

Sedih tapi benar. Jika seorang pria ingin mengakhiri hubungannya, dia tidak akan mengungkapkannya sekaligus. Sebelum dia menghilang secara fisik, dia akan mulai menarik diri secara emosional.

Bagaimana Seharusnya Anda Berperilaku?

Jika Anda telah mengatakan opsi lain, Anda dapat menghadapinya. Magids berkata, "Pria biasanya tidak ingin menjadi orang jahat. Ketika mereka memutuskan untuk pergi, mereka memberikan beberapa sinyal untuk mendorong pihak lain untuk mengemukakan masalah dan akhirnya menunggu wanita tersebut meninggalkan mereka. Misalnya, mereka mendapatkan pergi secara fisik, "katanya. Katakan padanya bahwa Anda melihat hubungan itu berbeda dan tanyakan mengapa hal ini terjadi. Sebelum memulai percakapan ini, persiapkan diri Anda untuk kemungkinan putus. Setelah berbicara dengan kekasih Anda, rencanakan untuk bertemu dengan seorang teman. Apa pun hasilnya, akan baik bagi Anda untuk memiliki seseorang yang dapat Anda ajak bicara.

6-Alasan Palsu!

Semua penjelasan yang tampaknya logis ini adalah alasan;

1- Besok adalah hari penting di tempat kerja, saya perlu istirahat.

Seks membantu pikiran Anda untuk beristirahat dan tidur dengan nyaman. Dengan kata lain; Ini memungkinkan dia untuk menjernihkan pikirannya dari pikiran seksual dan berkonsentrasi pada pekerjaannya.

2- Kita akan punya waktu di akhir pekan, mari kita tunggu.

Ada sangat sedikit pria yang akan mengatakan "Tidak" untuk seks, dan bahkan lebih sedikit lagi yang bisa menolak petualangan cepat ranjang. Jika dia menolak Anda dengan alasan, itu pertanda dia tidak jujur ‚Äč‚Äčkepada Anda.

3 - Maaf, tapi saya sakit kepala.

Ya ... Tapi kecuali pacar Anda memiliki masalah migrain yang serius, pernyataan ini tidak lebih dari klise murahan.