Bagaimana Cara Membersihkan Area Genital?

"Infeksi area genital bahkan dapat menyebabkan penyakit pada organ dalam yang berujung pada kemandulan. Lalu apa yang harus dilakukan?"

Membersihkan area genital merupakan masalah yang sangat penting baik dari segi kesehatan maupun kosmetik. Karena struktur daerah ini, jika kebersihan tidak diberikan dengan baik, akan menimbulkan masalah yang tidak diinginkan seperti gatal-gatal, perih, perih, dan bau. Informasi terkini tentang subjek disediakan oleh Gynecologist dan European Board Certified Sexual Therapist Op. Dr. Süleyman Eserda─č meringkas item demi item:

1. Lebih suka Celana Dalam Katun.

Untuk mengurangi keringat, penting untuk memilih pakaian dalam berbahan katun, bukan sintetis. Dengan cara ini, area genital Anda bisa bernafas. Selain itu, celana panjang yang Anda kenakan tidak akan membuat Anda bosan, dan akan lebih cocok untuk kesehatan area genital Anda jika lebar dan nyaman.

2. Jaga agar tetap Kering.

Mengeringkan secara menyeluruh setelah mandi atau bahkan mengeringkan dengan pengering rambut akan melindungi Anda dari beberapa infeksi bakteri dan jamur. Hal yang sama berlaku untuk kolam dan setelah laut. Selain itu, beristirahat dalam waktu lama dengan pakaian renang yang basah akan meningkatkan risiko infeksi.

3. Jangan gunakan sabun di kamar mandi.

Sabun dengan PH basa meningkatkan kolonisasi beberapa mikroorganisme, terutama infeksi jamur, dengan mengganggu flora area genital Anda dalam asam PH. Oleh karena itu, basuhlah area genital terluar Anda dengan air saja, jangan pernah menggunakan sabun dengan pH basa saat mandi.

4. Hindari douching.

Mencuci bagian dalam vagina dengan air, terutama sabun, menyebabkan peningkatan PH vagina, yang biasanya 4,5, dan dengan demikian menyebabkan infeksi. Sangat tidak baik untuk menahan air bertekanan ke dalam vagina untuk membersihkannya, dan untuk membasuh bagian dalam dengan sabun, deterjen atau sampo dengan memasukkan jari ke dalamnya. Karena penurunan jumlah basil 'Döderlein' yang bermanfaat pelindung dan peningkatan PH vagina merupakan predisposisi infeksi oportunistik.

5. Gunakan gel area genital.

Pembersih area genital dengan asam PH dan mengandung beberapa vitamin dan mineral bergizi yang bermanfaat untuk Anda. Gunakan gel ini untuk membersihkan, terutama selama periode pasca menstruasi atau setelah berhubungan seksual. Namun, gunakan gel ini hanya untuk membersihkan area genital luar Anda, bukan di dalam vagina.

6. Keringkan setelah bidet toilet.

Penting untuk membersihkan area tersebut dengan air setelah buang air kecil atau tinja. Pembersihan harus selalu dilakukan dari depan ke belakang. Namun, agar area tersebut tidak lembab, pengeringan yang baik harus dilakukan dengan kertas toilet yang lembut, tidak berbau dan berwarna putih setelah bidet.

7. Gantilah tampon Anda sesering mungkin.

Anda harus mengganti tampon yang sering Anda gunakan, terutama selama periode menstruasi dan musim panas. Dengan cara ini, risiko infeksi akan berkurang dan ketidaknyamanan Anda seperti bau tidak sedap. Penting agar tampon yang Anda gunakan tidak mengandung zat iritan dan tidak berbau. Jangan pernah menggunakan bedak, semprotan atau deodoran untuk area genital Anda.

8. Cuci area genital Anda dengan banyak air setelah berhubungan seksual.

Setelah hubungan seksual, air mani, keringat, dan sekresi tubuh dari area genital menyediakan lingkungan yang cocok untuk kolonisasi bakteri. Oleh karena itu, setelah setiap hubungan intim atau masturbasi, area genital luar harus dicuci bersih dengan air yang banyak atau pembersih area genital.

9. Gizi yang baik itu penting.

Infeksi vagina sering ditemukan pada wanita dengan daya tahan tubuh yang rendah. Terutama buah-buahan, sayuran, makanan kaya serat, dan diet kaya protein adalah penting. Susu, yogurt, kefir memainkan peran penting dalam keseimbangan usus dan flora vagina. Diet kalori dan lemak yang berlebihan tidak dianjurkan. Misalnya, infeksi jamur diamati lebih sering pada penderita diabetes dan penderita gula laten.

10. Jauhi merokok dan alkohol.

Merokok menurunkan saturasi oksigen di jaringan vagina dan mempersiapkan dasar untuk infeksi anaerobik, terutama "vaginosis bakterialis". Alkohol juga menyebabkan seringnya vaginitis dengan menurunkan daya tahan tubuh. Kehidupan malam dan insomnia adalah penyebab umum vaginitis karena alasan serupa.11. Mencukur area genital itu penting.

Saat ini, mencukur area genital dapat dilakukan dengan teknologi pisau cukur, lilin, penghilang bulu, atau pencukuran laser. Mencabut rambut sebelum tumbuh terlalu lama memberikan perlindungan terhadap infeksi dan mencegah bau daerah genital akibat keringat.

12. Penggunaan kondom penting.

Penggunaan kondom dalam hubungan seksual penting untuk kebersihan area genital Anda dan perlindungan dari infeksi di area tersebut. Namun, herpes genital (luka dingin) dan infeksi HPV di daerah ini bisa menular meski sudah menggunakan kondom.

13. Operasi estetika area genital mungkin bermanfaat.

Bibir bagian dalam yang panjang, kendur dan keriput dapat menyebabkan masalah yang tidak dapat dihindari baik dari segi estetika maupun kebersihan. Saat ini, bibir bagian dalam dapat diperpendek dan dikoreksi secara estetika dengan operasi "labiaplasty". Ada juga penurunan yang signifikan pada infeksi area genital setelah labiaplasty. Estetika area genital telah mengambil tempat di antara operasi kosmetik andal yang dilakukan lebih dan lebih setiap hari.

Op. Terapis Seksual. Dr. Suleyman Eserdag