Apa itu Sindrom Asherman (Adhesi Intrauterine)? Apa Gejala dan Pengobatannya?

"Sindrom Asherman adalah hilangnya kesehatan lapisan rahim, yaitu endometrium, akibat perlengketan. Ginekologi, Kebidanan, dan IVF Spesialis Associate Professor Yavuz Şimşek menjawab semua pertanyaan tentang sindrom Asherman."

Bagaimana manifestasi sindrom Asherman?

Bergantung pada tingkat kerusakan lapisan dalam rahim, jika ada kerusakan parsial, penurunan jumlah dan durasi menstruasi menarik perhatian. Misalnya, ketika Anda memiliki 5 hari dengan perdarahan aktif selama 3 hari, setelah perkembangan Asherman, teratur tetapi total 1-1,5 hari dan perdarahan menstruasi berkurang secara signifikan dibandingkan sebelumnya adalah gejala khas sindrom Asherman. Jika endometrium tertutup sepenuhnya dengan adhesi, tidak akan ada perdarahan menstruasi selama periode menstruasi. Kami menyebutnya Asherman total. Ini adalah bentuk Asherman yang paling maju.

Gejala lainnya adalah ketidakmampuan untuk hamil. Karena lapisan rahim yang tidak sehat, ia tidak dapat menerima embrio untuk ditempatkan di dalamnya, sehingga sulit untuk memiliki anak. Bahkan jika kehamilan terjadi di dalam rahim dengan Asherman, kemungkinan keguguran meningkat.

Mengapa sindrom Asherman terjadi?

Sindrom Asherman hampir selalu merupakan hasil intervensi pembedahan pada lapisan dalam rahim. Jarang terjadi setelah infeksi yang menyebar ke rahim. Alasan paling umum adalah aborsi berulang yang dilakukan setelah keguguran atau karena penghentian kehamilan secara sukarela. Risiko Asherman adalah yang tertinggi pada prosedur aborsi, yang dilakukan karena adanya sisa bagian plasenta setelah lahir.

Setelah aborsi berulang, lapisan dalam rahim, yang kita sebut endometrium, mungkin tidak sembuh dengan baik. Adhesi terjadi di antara wajah endometrium yang menghadap, sehingga jaringan sehat digantikan oleh jaringan ikat yang tidak sensitif terhadap hormon yang kita sebut fibrosis. Oleh karena itu, perdarahan yang diharapkan selama periode menstruasi tidak terjadi. Asherman dapat terjadi tidak hanya setelah aborsi, tetapi juga setelah situasi apapun di mana kita memiliki prosedur di endometrium. Hal ini juga dapat terjadi setelah intervensi lain seperti operasi histeroskopi, aplikasi alat intrauterin (spiral), film uterus, miom yang meluas ke lapisan dalam rahim.

Kegagalan melakukan prosedur ini sesuai dengan kebersihan dan masuknya infeksi dalam pekerjaan memfasilitasi pembentukan Asherman. Penyebab lainnya adalah infeksi genital yang menetap di rahim, tuba dan ovarium. Apalagi setelah terinfeksi TBC, risiko Asherman meningkat. Asherman jarang berkembang setelah terapi radiasi yang melibatkan area uterus.

Bagaimana cara mendiagnosis apakah itu seorang Asherman?

Metode diagnosis yang paling pasti adalah histeroskopi, yaitu mengamati lapisan dalam rahim dengan kamera. Sementara itu, kita bisa melihat adhesi dan fibrous band yang ada dan kita bisa mengobatinya dalam sesi yang sama. Selain itu, kami menentukan temuan sugestif ashermania dengan uterine film (HSG) atau USG (SIS) yang kami buat dengan memberikan serum. Namun, diagnosis dan pengobatan definitifnya dibuat dengan histeroskopi.

Apakah ada derajat sindrom Asherman?

Sindrom Asherman memiliki derajat. Ini dibagi menjadi 3 kelompok sebagai ringan, sedang dan berat menurut pandangan yang kita lihat selama histeroskopi dan apakah pasien kita mengalami menstruasi.

Apa yang harus dilakukan untuk mencegah Asherman berkembang setelah aborsi?

Di sini, kebersihan, pengalaman ahli bedah yang melakukan prosedur, dan faktor keberuntungan pasien sangat menentukan. Jika prosedur aborsi tidak dilakukan secara higienis maka risikonya bisa meningkat. Kuretase harus dilakukan dengan tidak meninggalkan bagian apapun di dalam rahim, tetapi kuretase tidak boleh dilakukan pada tingkat yang akan merusak lapisan dalam rahim. Ini dimungkinkan dengan pengalaman ahli bedah. Kadang-kadang Asherman dapat berkembang meskipun dengan segala jenis kebersihan dan aborsi yang hati-hati, yang merupakan nasib sial bagi pasien kita.

Asosiasi Spesialis Ginekologi, Kebidanan dan IVF. Dr. Yavuz Simsek

Apakah mungkin untuk disembuhkan?

Sindrom Asherman dapat diobati. Dengan histeroskopi, kami membuka adhesi dan mengaplikasikan balon silikon ke rongga dalam rahim untuk mencegah perlengketan kembali, dan menerapkan terapi hormon dosis tinggi. Oleh karena itu, kami bertujuan untuk memulihkan lapisan rahim dan memulihkan kesehatannya. Keberhasilan pengobatan bervariasi antara 60-95%, tergantung pada derajat Asherman.

Bisakah Asherman mengulang?

Jika ada gambaran Asherman yang parah, setelah koreksi histeroskopi 50%, adhesi baru berkembang. Pada kasus yang parah, kami mungkin perlu melakukan beberapa sesi histeroskopi.

Bagaimana keputihan dirawat? Keputihan merupakan suatu kondisi yang dialami setiap wanita. Keputihan, yang terganggu oleh kebasahan yang ditimbulkannya, mungkin memberi pesan tentang sesuatu dengan struktur, warna atau bahkan baunya. Jadi bagaimana keputihan dirawat? Op. Ginekolog. Dr. Pınar Kadiroğulları menjelaskannya kepada Gizem Aydoğan dari Hürriyet Lifestyle.