Apa Gejala Flu Babi?

“Flu babi telah menjadi lebih umum dalam beberapa tahun terakhir. Spesialis Penyakit Dalam Dr. Ece Yiğit memberikan informasi penting tentang flu babi, yang dikatakan lebih berat dari flu biasa dan memiliki masa pemulihan yang lebih lama.

Ada tiga subtipe influenza, yang dikenal sebagai virus flu, A, B dan C. Virus H1N1 adalah virus kelas A. Ini pertama kali terdeteksi di Meksiko pada tahun 2009. Virus, yang biasanya menyebabkan flu pada babi, telah berevolusi dan memperoleh kemampuan untuk menginfeksi manusia dan menyebar dengan cepat, berkembang lebih parah daripada yang pernah ditemui manusia dengan virus ini sebelumnya. Epidemi flu babi 2009 dianggap sebagai epidemi terpenting dalam beberapa tahun terakhir. Namun, sekarang vaksin tersebut dikembangkan dan banyak orang menjadi diimunisasi karena menderita penyakit, tidak mungkin untuk membuat epidemi lagi dan ini didefinisikan sebagai agen influenza musiman yang normal.

Gejala flu babi

Demam tinggi, sakit tenggorokan, batuk kering, menggigil, menggigil, sakit kepala, nyeri sendi otot yang umum adalah gejala yang paling umum. Penyakit ini terjadi dalam 1-4 hari setelah menelan virus dan pasien menular 1 hari sebelum dan 7-10 hari setelah timbulnya gejala. Virus ini ditularkan melalui batuk, bersin, dan menghirup tetesan yang tersebar di udara. Cara paling penting untuk menghindari flu babi adalah dengan dilindungi. Menjaga daya tahan tubuh yang kuat dengan pola makan yang seimbang, memperhatikan pola tidur, menghindari stres sebanyak mungkin, menghindari lingkungan yang ramai pada musim-musim dimana penyakit biasa terjadi, menghindari kontak dekat dengan penderita penyakit, memakai masker, menggunakan personal Barang-barang seperti sprei, selimut, sarung bantal, handuk, sering berpindah tangan dan mencuci tangan adalah cara-cara yang bisa dilakukan orang tersebut untuk melindungi dirinya sendiri.

Pengobatan mulai berlaku dua hari setelah gejala muncul

Obat antivirus digunakan dalam pengobatan. Obat ini paling efektif dalam 2 hari pertama setelah gejala penyakit muncul. Kebanyakan orang mengatasi penyakit ini dengan pengobatan simtomatik tanpa perlu obat antivirus. Namun, agen antivirus pasti harus dimulai pada pasien dengan penyakit parah yang memerlukan rawat inap, infeksi saluran pernapasan bagian bawah, dan risiko komplikasi yang tinggi.

Wanita hamil, anak-anak di bawah usia 5 tahun - terutama di bawah usia 2 tahun - penderita penyakit paru-paru seperti asma dan PPOK, penderita ginjal, hati, jantung, diabetes, orang berusia di atas 65 tahun, yang tinggal di panti jompo, panti jompo rumah, tenaga kesehatan, indeks massa tubuh> Orang gemuk yang berusia 40 tahun berada pada risiko tinggi.

Cara yang paling penting dan efektif untuk mencegah flu, yang menyebabkan kehilangan pekerjaan yang serius, kehilangan tenaga kerja, siswa tertinggal dari pendidikan mereka, memperburuk situasi orang-orang dalam kelompok berisiko dan bahkan kematian setiap tahun, adalah vaksinasi. Vaksin tidak 100 persen melindungi karena dapat berevolusi dan mengubah strukturnya. Organisasi Kesehatan Dunia mengikuti dengan cermat perubahan virus dan kandungan vaksin disiapkan setiap tahun dengan rekomendasi kandungan vaksin yang direkomendasikan. Jika ada kemiripan struktural antara kandungan vaksin dan virus yang dikonsumsi, vaksin ini memberikan perlindungan 80 persen, dan telah terbukti mengurangi risiko komplikasi dan kematian, sekaligus memberikan perlindungan yang lebih rendah pada pasien lanjut usia. Vaksin triple dan quadruple yang diimpor oleh Kementerian kami dan diterapkan di seluruh dunia melindungi terhadap faktor flu babi H1N1. Efek perlindungan dari vaksin dimulai setelah 2 minggu, jadi waktu terbaik untuk melakukannya adalah sebelum periode ketika flu mulai sering muncul. Domba membutuhkan waktu sekitar 6-8 bulan.

Vaksin ini dapat direkomendasikan kepada siapa saja kecuali bayi di bawah 6 bulan, wanita dalam 3 bulan pertama kehamilan, mereka yang alergi telur dan mereka yang alergi terhadap zat apapun yang terkandung dalam vaksin.

Seberapa sering mammogram harus dilakukan? Studi menunjukkan bahwa satu dari setiap 8 wanita memiliki risiko terkena kanker payudara. Frekuensinya diperkirakan akan meningkat lebih banyak lagi. Lantas, seberapa sering mamografi harus dilakukan? Gejala apa yang diberikan kanker payudara pada tahap awal? Op. Ginekolog. Dr. Pınar Kadiroğulları menjelaskannya kepada Gizem Aydoğan dari Hürriyet Lifestyle.