Jangan Lakukan 3 Kesalahan Ini Untuk Kesehatan Telinga Anda!

“Itu terjadi dalam berbagai jenis seperti berdenyut, menyengat dan terbakar… Pada saat yang sama, tinitus, gangguan pendengaran, rasa kenyang dan keluarnya cairan di telinga juga bisa menyertai. Nama masalah ini, yang bisa menurunkan kualitas hidup kita, adalah sakit telinga! "

Meskipun kita biasanya memikirkan masalah yang berhubungan dengan telinga, banyak faktor yang berasal dari organ lain dapat muncul dengan sendirinya dengan sakit telinga. Misalnya, hernia, refluks, herpes zoster dan infeksi paru-paru! Meski jarang, itu juga bisa menjadi pertanda tumor yang terletak di laring atau tenggorokan. Jika telinga kita sakit, menunda rujukan ke dokter dengan pikiran "lulus" dapat menyebabkan penyakit yang mendasari berkembang lebih cepat dan dapat berdampak negatif terhadap pengobatan. Asosiasi Spesialis Otolaringologi. Dr. Serdar Baylançiçek, menarik perhatian pada fakta bahwa sakit telinga tidak boleh diabaikan, berkata, “Sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter tanpa membuang waktu, terutama pada serangan baru dan sakit telinga yang parah”.

Jangan membuat 3 kesalahan ini!

Jangan pernah menggunakan penyeka kapas karena akan merusak saluran telinga dan memperburuk infeksi. Selain itu, menjatuhkan tetes tanpa pandang bulu di telinga dan melamar ke dokter terlambat juga menunda dan berdampak negatif pada pengobatan. Misalnya, bisa menyebabkan gangguan pendengaran permanen.

Infeksi telinga

Infeksi telinga luar dan tengah adalah penyebab paling umum dari sakit telinga. Sebelum infeksi telinga tengah, sering terjadi infeksi saluran pernapasan atas, hidung tersumbat dan pilek. Sakit telinga disertai demam, lemas, dan gangguan pendengaran. Antibiotik digunakan dalam pengobatan. Pada infeksi saluran pendengaran eksternal, yang biasanya terlihat di musim panas, nyeri menjadi sangat terasa dengan menggerakkan daun telinga dan meningkat di malam hari. Saat infeksi berlanjut, terjadi pembengkakan di saluran pendengaran eksternal, penyumbatan telinga, dan kotoran telinga. Tetes telinga yang mengandung antibiotik digunakan dalam pengobatan. Dalam kasus di mana infeksi berlanjut, perawatan dan intervensi tambahan seperti pembersihan dan pembalut lokal diperlukan.

Akumulasi sekresi telinga

Penyumbat serum, yang disebut "kotoran telinga" di kalangan masyarakat, sebenarnya adalah sekresi alami yang dihasilkan oleh saluran pendengaran eksternal. Ini melindungi telinga kita dari infeksi asam dan zat antiseptik yang dikandungnya. Setelah sumbat serum dikeluarkan, secara perlahan akan dibuang dengan sendirinya. Namun, jika masalah berkembang dalam mekanisme pengusiran ini, sekresi terakumulasi di dalam dan membentuk sumbat. Saat mengering dan mengeras, bisa menyebabkan rasa sakit serta hidung tersumbat. Salah satu alasan terbesar kerusakan mekanisme ini adalah penggunaan penyeka kapas.

Situasi traumatis

Cedera daun telinga dengan alat tindik dan pemotongan, terpapar trauma karena panas dan dingin juga menyebabkan sakit telinga. Misalnya, seringnya pembersihan saluran pendengaran eksternal dapat menyebabkan trauma pada saluran pendengaran eksternal, dan selain rasa sakit, infeksi dapat dengan mudah berkembang di area ini.

Barotrauma (Trauma tekanan)

Perubahan tekanan yang terjadi selama perjalanan pesawat atau menyelam dapat menyebabkan gendang telinga meregang dan mengakibatkan rasa sakit. Alasan utamanya adalah terhalangnya tuba Eustachius, yang mengatur tekanan rongga berisi udara di belakang gendang telinga dan ujung lainnya terbuka ke belakang hidung. Assoc. Dr. Serdar Baylançiçek menyatakan bahwa dalam kasus di mana trauma tekanan parah, pendarahan dan penumpukan cairan terkadang dapat berkembang di rongga telinga tengah, “Terutama untuk tidak terbang saat sakit agar tidak mengalami masalah seperti itu selama perjalanan pesawat, gunakan semprotan hidung sebelum penerbangan, mengunyah permen karet, menelan, atau minum seteguk air selama penerbangan. "Sangat penting untuk melakukan gerakan seperti itu."

Masalah berkembang di rahang atau gigi

Masalah pada sendi rahang, otot rahang dan gigi juga bisa menyebabkan sakit telinga yang terpantul. Pada nyeri yang meningkat dengan gerakan rahang, mengoleskan panas ke sisi yang sakit akan mengurangi nyeri telinga. Dari waktu ke waktu, infeksi tenggorokan juga dapat menyebabkan sakit telinga yang tercermin.

Tumor ganas

Asosiasi Spesialis Otolaringologi. Dr. Serdar Baylançiçek, meskipun sangat jarang, memperingatkan bahwa sakit telinga juga dapat berkembang pada tumor ganas yang terletak di laring atau tenggorokan, dan berkata, “Untuk alasan ini, apa pun alasannya, perlu berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin saat sakit telinga berkembang ”.