Pandangan perempuan Turki tentang seksualitas

Menurut penelitian, 57 persen wanita menggambarkan diri mereka sebagai "Saya tidak terlalu paham tentang seksualitas." 64 persen wanita lajang tidak melakukan hubungan seksual. "

Asosiasi Penelitian, Pengobatan dan Pendidikan Seksual (CETAD) menyiapkan dokumen tentang "Seksualitas Wanita". Seksualitas dan kenikmatan seksual adalah hak asasi manusia, perempuan harus bisa memutuskan bagaimana, kapan dan dengan siapa akan hidup, dan kapan menjadi ibu, ”hal itu menunjukkan bahwa perempuan memasuki kehidupan pernikahan tanpa pengetahuan dan pengalaman.

Wanita itu melihat tubuhnya melalui mata orang-orang yang memandangnya

Studi mengungkapkan bahwa wanita bahkan tidak mengetahui fungsi reproduksi dari tubuh mereka sendiri. Menyatakan bahwa wanita memiliki sangat sedikit informasi tentang menstruasi, kehamilan, kelahiran dan konsekuensi dari keintiman seksual selama proses ini, Profesor Psikiatri di Fakultas Kedokteran Universitas Istanbul Istanbul. Dr. Şahika Yüksel berkata, "Wanita adalah orang asing bagi tubuh mereka. Hubungan wanita dengan tubuh mereka sendiri jauh lebih lemah dan lebih negatif daripada pria." Seorang gadis rata-rata di usia tumbuh dan berkembang "dikondisikan untuk melihat tubuhnya melalui mata orang-orang. yang memandangnya. tumbuh, melahirkan anak dan semakin tua, "katanya.

Mereka tidak melihat diri mereka sebagai calon kenikmatan seksual

Dalam file tersebut, disebutkan bahwa bagi wanita, seksualitas terkadang merupakan keintiman yang menyenangkan, menyenangkan, romantis, hangat, terkadang sebagai sumber daya tarik dan rasa jijik karena suatu kebutuhan, dan dikatakan, "Dalam hal kenikmatan seksual, wanita pengetahuan menjadi semakin berkurang. "Wanita fokus pada hubungan, pria fokus pada kesenangan, poin yang difokuskan wanita bukanlah kesenangan, tetapi hubungan tempat mereka berada. Karena mereka dibesarkan oleh keluarga dan masyarakat untuk situasi ini."

Untuk kesenangan lebih

Wanita takut akan seksualitas

Menyatakan bahwa dengan siapa, kapan dan jenis seksualitas apa yang akan dialami seorang wanita lebih terkendali daripada pria, anggota staf akademik Assoc Departemen Ilmu Politik Universitas Bilkent. Dr. Dilek Cindoğlu berkata, "Di negeri-negeri ini, seksualitas wanita didasarkan pada ketakutan. Ketakutan pertama adalah ketakutan kehilangan keperawanannya. Ketakutan pertama adalah ketakutan kehilangan keperawanannya. Ini adalah hubungan pertama, tidak cukup diinginkan saat menikah. , tidak hamil, tidak disukai setelah hamil, penuaan, menopause, dan "Takut ditinggalkan setelah menopause. Rasa takut menghalangi wanita menikmati seksualitas," katanya.

Tugas ini untuk seksualitas yang bahagia!

Menyatakan bahwa keperawanan terutama dianggap sebagai kehormatan perempuan dan suami dan ayah, Assoc. Dr. Cindoğlu berkata, "Menurut sebuah studi yang dilakukan dengan 1.537 orang di 20 provinsi, 70 persen masyarakat berpikir bahwa kehormatan perempuan berhubungan langsung dengan keperawanan.

Mayat terkurung di selaput dara

Vaginismus dan keengganan adalah yang paling umum

Dalam file tersebut, para ahli yang menekankan bahwa masalah utama wanita yang melamar ke klinik adalah vaginismus atau keengganan seksual dan "Seksualitas membungkuk di atas kaki kita, di antara telinga kita", mengatakan bahwa keintiman seksual berdasarkan pilihan bebas merupakan prasyarat kesehatan seksual. .

Bahaya vaginismus

Mereka lebih peduli dengan warna seprai

Menekankan bahwa studi tersebut mengungkapkan bahwa 2 dari 3 wanita tidak tahu banyak tentang masalah seksual, Profesor Psikiatri, Fakultas Kedokteran Universitas Istanbul Istanbul. Dr. Şahika Yüksel berkata, "Wanita memasuki pernikahan dan kehidupan seksual pada saat yang sama tanpa pengetahuan dan pengalaman." Menjelaskan bahwa wanita lebih mementingkan "bagaimana penampilan mereka dari luar" atau "warna tirai kamar tidur dan seprai yang sama", Prof. Yüksel berkata, "Wanita sedang menyensor fantasi mereka dan merasa bersalah karenanya. Saat tabu meningkat, kenikmatan seksualitas menurun."

Jangan menyensor imajinasi Anda

Dalam file yang menyebutkan bahwa perkosaan dalam pernikahan dan inses adalah dua jenis kekerasan seksual yang paling parah dan meluas, disebutkan bahwa "Perempuan lebih banyak melihat kekerasan seksual dari kerabatnya. Satu dari setiap 5 perempuan juga diperkosa oleh pasangannya". , Menekankan pentingnya fakta-fakta ini dalam ketidakbahagiaan seksual wanita.. "Seksualitas seseorang yang tidak memiliki fantasi membutuhkan waktu yang singkat. Jangan menyensor imajinasi Anda untuk meningkatkan potensi seksual Anda."

Kesalahpahaman umum tentang seksualitas wanita

* Wanita harus menekan hasrat seksualnya dan tidak membuat pasangannya merasa bahwa dia menggairahkan secara seksual.

* Hasrat seksual wanita tidak terpengaruh oleh peristiwa selain seksualitas

* Sekalipun wanita tidak menginginkannya, dia harus mengalami seksualitas karena dia memiliki kewajiban kepada suaminya.

* Wanita seharusnya tidak mempelajari apapun tentang seksualitas sampai menikah

* Dalam hubungan seksual, tidak penting bagi seorang wanita untuk memiliki hasrat, gairah dan kesenangan seksual.

* Setiap wanita yang melamar dengan keengganan seksual mengalami kurangnya hasrat seksual.

* Meskipun seorang wanita memiliki masalah dalam hubungan emosionalnya, dia biasanya mengalami seksualitas, seksualitas adalah sesuatu yang terpisah dari masalah hubungan.

* Hasrat seksual secara alamiah ada pada setiap orang, tidak ada yang bisa dilakukan untuk menciptakan atau meningkatkan hasrat tersebut.

* Jika hasrat seksual wanita lebih rendah dari pasangannya, dia pasti mengalami ketidaknyamanan.

* Frekuensi hubungan seksual untuk pasangan normal setidaknya harus empat kali seminggu untuk usia dua puluhan dan tiga puluhan. Semakin sedikit adalah indikator hasrat seksual yang rendah

* Wanita yang memulai seks tidak bermoral

* Pria harus memulai tindakan seksual

Jangan takut dengan seksualitas!

Pertanyaan seks wanita

Apa yang diinginkan pria di ranjang?