Penyebab Operasi Pengangkatan Rahim pada Wanita

“Saat ini pendekatan uterine sparing lebih menonjol sekarang, tetapi dalam beberapa kasus, operasi pengangkatan rahim dapat dilakukan. Spesialis Ginekologi dan Kebidanan, Sexual Therapist Op. Dr. Miray Sekkin Eser memberikan informasi tentang subjek tersebut.

Alasan paling umum untuk operasi pengangkatan rahim

Mioma (tumor jinak yang berkembang dari otot polos rahim)

Endometriosis (kista coklat, suatu kondisi yang menyebabkan periode menstruasi menjadi sangat menyakitkan)

Pendarahan tidak normal

• Nyeri uterus kronis yang berlangsung lama dan tidak merespons pengobatan

Prolaps uterus

• Itu adalah kanker.

Pada pasien yang telah diputuskan untuk memiliki rahim, pengalaman ahli bedah dan keinginan pasien diperhitungkan saat memutuskan metode pengangkatan rahim. Pengangkatan rahim secara vagina pada pasien dengan rahim yang turun

Melakukan operasi membantu pasien kembali ke kehidupan sehari-hari dengan cepat. Operasi pengangkatan rahim laparoskopi, yang memungkinkan pasien pulih dengan cepat dan kembali ke kehidupan sehari-hari, juga merupakan metode yang sangat disukai dan memberikan hasil yang nyaman pada pasien yang sesuai. Operasi dilakukan melalui tubulus yang dibuat dengan sayatan setengah sentimeter dari perut. Semua struktur yang dimiliki rahim dibuat dengan kamera dan alat halus yang dapat melewati saluran ini. Salah satu keuntungan terbesar dari operasi ini adalah jumlah perdarahan yang lebih sedikit. Waktu pemulihan lebih singkat.

Apa sajakah persiapan pra operasi?

Persiapan pra operasi harus dilakukan untuk pasien yang akan menjalani operasi rahim tertutup. Ini termasuk tes darah, EKG, rontgen dada, konsultasi anestesi, dan persiapan untuk penyakit kronis seperti diabetes, tekanan darah, dan penyakit jantung. Obat-obatan yang sebelumnya digunakan oleh pasien diatur agar sesuai untuk operasi. Operasi dilakukan dengan anestesi umum. Untuk alasan ini, penting agar tidak ada halangan dalam anestesi umum. Penting untuk berpuasa sepanjang malam sebelum operasi dan tidak makan atau minum apa pun sampai Anda menjalani operasi di rumah. Pada malam operasi, aplikasi yang kita sebut enema dapat digunakan untuk mengosongkan usus. Pengobatan yang harus diberikan sebelum pembedahan diberikan. Kaus kaki kompresi dikenakan pada pasien yang berisiko.

Apa resiko dari pembedahan?

Seperti intervensi bedah lainnya, ada risiko dalam operasi laparoskopi histerektomi. Kami dapat memisahkan risiko ini sebagai risiko terkait anestesi dan risiko terkait operasi. Mungkin ada alergi terhadap agen anestesi. Selama anestesi, mungkin terjadi pembekuan, yang kita sebut emboli, karena peningkatan koagulasi. Risiko terkait operasi dapat didefinisikan sebagai perdarahan, cedera pada kandung kemih, usus, malas buang air besar, dan infeksi. Risiko ini lebih tinggi pada kasus di mana pasien telah menjalani operasi, infeksi intra-abdominal atau peningkatan adhesi. Risiko infeksi lebih tinggi pada penderita diabetes sebelumnya, obesitas dan kelemahan pada sistem kekebalan tubuh.

Bagaimana proses pasca operasi?

Setelah operasi, nilai darah dan tanda vital dipantau. Suplemen cairan yang dibutuhkan dan pereda nyeri diterapkan. Ekstraksi dan pergerakan gas disediakan. Dalam proses ini, bangun pagi mengurangi risiko pembekuan dan emboli. Ini membantu usus untuk bergerak lebih cepat dan mendapatkan gas. Pengencer darah bisa dimulai pada pasien berisiko. Tidak disarankan bagi pasien untuk melakukan aplikasi apa pun pada area vagina selama 6 minggu. Dianjurkan untuk mandi rawat jalan, menggunakan obat-obatan yang diperlukan dengan benar, berganti pakaian setiap hari, dan menghindari pekerjaan berat. Setelah 6 minggu, akan bermanfaat untuk memeriksakan diri ke dokter dan menindaklanjuti hasil patologi.

Apa saja perubahan setelah operasi pengangkatan rahim?

Perubahan fisik dan mental terjadi dengan operasi pengangkatan rahim. Secara fisik, ada beberapa pengaturan di bagian perut. Usus menetap di area tempat rahim sebelumnya berada. Jika Anda tidak dalam masa menopause dan indung telur Anda diangkat, mungkin ada masalah seperti hot flashes dan berkeringat karena menopause. Penting untuk memperhatikan tindak lanjut Anda dalam hal osteoporosis. Tidak akan ada lagi perdarahan menstruasi.

Perubahan spiritual sangat terkait dengan perspektif wanita. Mungkin stres memasuki menopause, reaksi karena hilangnya kesuburan, atau reaksi kepuasan terhadap lenyapnya situasi yang sangat mengganggunya.

Perubahan seksual dapat terlihat setelah operasi pengangkatan rahim. Karena tidak ada rahim, kontraksi rahim tidak terlihat selama orgasme. Jika ovarium tidak diangkat, vagina tidak terpengaruh secara negatif secara hormonal dan seksualitas yang lebih nikmat dapat dialami tanpa risiko kehamilan. Jika ovarium diangkat, mungkin ada kekeringan pada vagina. Krim hormon, pelumas vagina, dan PRP direkomendasikan untuk mencegah hal ini.

Akankah menopause dimasuki saat rahim diangkat? Spesialis Ginekologi dan Kebidanan Prof. Dr. Gamze Sinem Çağlar menjawab; Akankah menopause dimasuki saat rahim diangkat?