Jika Ada Aneurisma dalam Perhatian Keluarga Anda!

"Spesialis Bedah Otak dan Saraf Rumah Sakit Acıbadem Fulya Prof. Dr. Yunus Aydın memperingatkan bahwa orang dengan" aneurisma "pada kerabat tingkat pertama mereka pasti harus memiliki MRI otak ..."

Aneurisma, yang didefinisikan sebagai pembentukan gelembung di pembuluh otak, adalah penyakit serius yang terjadi pada satu dari setiap 10 orang. Satu dari setiap 10 orang dengan aneurisma mengalami pendarahan otak akibat pecahnya gelembung. Selain banyak faktor seperti merokok dan tekanan darah tinggi, “riwayat keluarga” juga efektif dalam pembentukan aneurisma. Sedemikian rupa sehingga risikonya meningkat hingga 25 persen pada orang dengan riwayat aneurisma pada kerabat tingkat pertama mereka. Ada kabar baik selain gambaran yang suram ini; Aneurisma dapat dideteksi sebelum menyebabkan perdarahan otak, berkat teknik MRI dan CT canggih, yang banyak digunakan saat ini. Dengan cara ini, tindakan pencegahan yang diperlukan dilakukan pada periode awal dan nyawa pasien diselamatkan. Spesialis Bedah Otak dan Saraf Prof. Dr. Yunus Aydın memperingatkan bahwa orang dengan "aneurisma" pada kerabat tingkat pertama mereka harus menjalani MRI otak.

Terjadi pada titik-titik di mana dinding pembuluh darah lemah

Spesialis Bedah Otak dan Saraf Prof. Dr. Yunus Aydın mengatakan bahwa aneurisma biasanya terjadi di daerah yang dinding pembuluh darahnya lemah, yaitu daerah percabangan di mana pembuluh darahnya terbagi menjadi titik-titik yang lebih kecil. Tekanan darah mendorong ke depan titik lemah yang ada di lapisan pembuluh, menyebabkan pembuluh membengkak. Pada 1 dari 10 orang dengan aneurisma, titik lemah tekanan darah secara bertahap membesar, dan akibatnya, perdarahan otak berkembang.

"Sesuatu meledak di kepalaku"

Sakit kepala parah adalah tanda pertama dari aneurisma berdarah. Para pasien menyatakan bahwa sakit kepala berkembang dalam tingkat yang belum pernah mereka alami sampai saat itu, dengan mengatakan, "Rasanya seperti ada yang meledak di kepala saya". Prof. Dr. Yunus Aydın menjelaskan penyebab sakit kepala sebagai berikut: “Ada lapisan air di bawah lapisan membran di sekitar otak. Pendarahan juga mengalir ke air ini dan menyebar ke mana pun air otak mengalir. Akibat gangguan sirkulasi air otak, tekanan di kepala meningkat. Itu sebabnya sakit kepala terjadi pada aneurisma. Jika tekanannya terlalu besar, kesadaran pasien akan mati dan menyebabkan dia koma.

Banyak faktor yang bisa menyebabkan

Aneurisma otak terjadi karena faktor bawaan dan didapat. Merokok, arteriosklerosis dan tekanan darah tinggi dapat merusak struktur pembuluh darah, menyebabkan masalah yang sudah ada berkembang lebih awal dan pendarahan. Penyakit ginjal polikistik, penyakit rematik, dan Sindrom Marfan mungkin juga bertanggung jawab atas perkembangan aneurisma. Risiko aneurisma meningkat pada pasien dengan stenosis aorta yang muncul dari jantung. Selain itu, aneurisma bisa berkembang karena infeksi pada pembuluh darah. Kadang-kadang, setelah trauma, pembuluh darah rusak dan tidak dapat menahan tekanan darah yang melewatinya dan membengkak. Akibatnya, terjadi aneurisma. "

Ini dibagi menjadi 5 kelompok sesuai dengan berat tabel.

Prof. Dr. Yunus Aydın menyatakan bahwa penderita hemoragi otak dibagi menjadi 5 kelompok sesuai dengan berat tabelnya. 3 kelompok pertama, menurut lokasi aneurisma dan jenis perdarahan; Ini terdiri dari pasien yang sadar dan biasanya mengeluh sakit leher atau gangguan penglihatan. Pasien dalam kelompok ini bisa diobati dengan pembedahan. Para pasien pada kelompok 4 dan 5, yang berada dalam kondisi paling parah, umumnya tidak sadarkan diri dan pernafasannya tidak enak. Untuk alasan ini, bantuan pernapasan disediakan di unit perawatan intensif. Jika kondisinya membaik, mereka bisa diobati.

Kelopak mata yang turun mungkin merupakan bayangan

Prof. Dr. Menyatakan bahwa aneurisma dapat menyebabkan gejala sebelum perdarahan terjadi, Yunus Aydın mengatakan: “Gejala ini bervariasi tergantung di mana gelembung itu terbentuk. Misalnya, aneurisma dapat terjadi di sebelah saraf penting yang menggerakkan kelopak mata. Akibat tekanan aneurisma pada saraf optik, kelopak mata terkulai atau pembesaran pupil pasien dapat terjadi. Untuk alasan ini, kelopak mata yang terkulai harus dipertimbangkan karena mungkin merupakan tanda aneurisma. "

Spesialis Bedah Otak dan Saraf Prof. Dr. Yunus Aydin