Klik untuk pertanyaan Anda!

"Kami telah mengumpulkan jawaban atas pertanyaan yang sering diajukan tentang puasa. Apa yang membatalkan puasa? .. Siapa yang berpuasa? .."

Siapa yang wajib berpuasa? Wajib bagi seorang Muslim yang cerdas dan dewasa untuk berpuasa di bulan Ramadhan.Syarat apa saja yang membolehkan berpuasa? Perjalanan. Bepergian diterima sebagai izin untuk menghindari puasa selama Ramadhan. Puasa yang tidak dipatuhi selama perjalanan akan dibuat untuk dijadikan puasa. Dalam Al-Qur'an, "Wahai orang-orang beriman! Puasa ditentukan untukmu dalam hitungan hari seperti yang ditentukan untuk orang-orang sebelum kamu, sehingga kamu menghindari menentang Allah. Jika salah satu dari kalian sakit, atau yang bepergian, dia tidak bisa berpuasa di hari-hari lain. Dia memberi tebusan yang cukup untuk memuaskannya. Barangsiapa berbuat baik dari hati, kebaikan itu untuknya. Kalau kamu tahu, lebih baik kamu berpuasa. " (Bakara 2 / 183-184). Siapapun yang berniat berpuasa dari malam ke siang dan jalan-jalan di siang hari bisa berbuka puasa ini, kalau mau bisa menyelesaikannya. Namun seperti yang tertera pada ayat tersebut, lebih baik berpuasa. Hz. Ketika Nabi sedang berpuasa ketika berangkat untuk menaklukkan Mekah, dia membatalkan puasanya ketika dia mencapai tempat yang disebut Kedid (Bukhari, Sıyam, No: 1808, Muslim, Sıyam, No: 1113). Inilah bukti bahwa puasa yang dimulai setelah ekspedisi bisa saja batal. Penyakit. Mereka yang khawatir penyakitnya bertambah atau berkepanjangan, dan yang sulit berpuasa karena sakitnya, diperbolehkan untuk tidak berpuasa selama bulan Ramadhan dan melakukan kecelakaan setelah sembuh. Ayat yang disebutkan sebelumnya menunjukkan hal ini. Orang yang dikabarkan sakit pada saat puasa pengobatan juga dianggap pasien. Kehamilan dan Menyusui Anak. Wanita hamil mungkin tidak berpuasa jika mereka takut menyakiti mereka atau anak-anak mereka jika mereka berpuasa. Wanita menyusui juga tidak boleh berpuasa jika ASInya dipotong dan ada bahaya mencelakakan anaknya. Hz. Nabi mengijinkan hal ini dalam hadits (Nasai, Sıyam, 50-51, 62; Ibn Majah, Sıyam, 3). Pikun. Mereka yang terlalu tua untuk berpuasa juga bisa memberikan tebusan daripada berpuasa. Dalam ayat 184 surat al-Baqara, ditetapkan bahwa mereka yang tidak dapat berpuasa dengan cara ini tidak boleh berpuasa dan membayar tebusan. Penderita yang tidak memiliki harapan sembuh juga dikenakan ketentuan yang sama. Lapar hebat, haus. Seseorang yang berpuasa dapat membatalkan puasanya dan kemudian membuat kecelakaan jika dia menghadapi risiko serius penurunan kesehatan fisik dan mental karena lapar atau haus. Jika kelanjutan puasanya orang tersebut sedemikian rupa sehingga menyebabkan kematiannya, maka haram tidak membatalkan puasanya. Bekerja dalam pekerjaan yang sulit dan menuntut. Intinya, tidak tepat bagi seseorang untuk bekerja atau bekerja keras dan berat sehingga tidak dapat melaksanakan shalatnya secara normal. Namun, kewajiban pribadi atau sosial mengharuskan beberapa orang untuk bekerja dalam pekerjaan seperti itu. Jika seseorang dalam situasi seperti itu takut akan gangguan kesehatannya jika dia berpuasa, mereka mungkin tidak dapat berpuasa. Mereka harus membuat puasa yang tidak dapat mereka pertahankan pada hari-hari libur mereka. Jika tidak ada kemungkinan untuk ini, seperti tidak memiliki cuti tahunan dan cuti mingguan yang tidak cukup, mereka harus membayar uang tebusan.Apakah tebusan itu?Mereka yang terlalu tua untuk berpuasa, dan mereka yang tidak memiliki harapan kesembuhan, tidak berpuasa dan memberi tebusan setiap hari. Tebusannya adalah memberi makan orang miskin suatu hari nanti. Ini adalah jumlah sedekah.Bagaimana cara berpuasa sehat? Syarat sahnya puasa adalah menghindari hal-hal yang membatalkan puasa mulai dari waktu imsak hingga malam. Selain itu, wanita tidak boleh hadir selama kehamilan dan nifas.Kapan niat dibuat? Waktu niat untuk berpuasa dimulai dengan waktu shalat magrib. Di bulan Ramadhan, hari pengabdian dan puasa sia-sia, niat itu berlanjut hingga 1 jam sebelum sholat siang. Selain itu, penebusan, musibah, dan sumpah puasa dengan tanggal yang tidak ditentukan harus dilakukan sampai waktu imsak.Apa artinya waktu Subuh?Artinya menjauhi makan, minum, hubungan seksual dan hal-hal lain yang membatalkan puasa, dengan niat beribadah, dari waktu Imsak hingga waktu buka puasa. Kebalikan dari İmsak adalah buka puasa. Awal waktu Subuh dimulai dengan subuh. Waktu ini ditampilkan di kalender sebagai waktu imsak.Mungkinkah Puasa Saat Haid? Wanita tidak perlu berpuasa selama menstruasi.Bisakah berpuasa sambil minum alkohol?Pertama-tama, perlu diperhatikan bahwa minuman beralkohol dan narkoba dilarang oleh agama, sehingga tidak terpikirkan oleh seorang muslim untuk minum alkohol dan menggunakan narkoba. Namun, orang yang melakukan haram ini adalah seorang Muslim asalkan tidak mengingkari bahwa itu adalah haram; Untuk itu tidak bisa lepas dari kewajiban melaksanakan shalat. Karena setiap perintah dan larangan adalah hutang independen. Bagaimanapun, ibadah adalah masalah pemahaman dan kesadaran. Untuk itu, dalam segala shalat, menjadi pintar merupakan syarat selain mencapai usia muslim dan remaja. Agar ibadah bisa diterima, itu harus dilakukan dengan niat beribadah dan dengan ikhlas. Oleh karena itu, orang yang berpuasa harus sadar dan rasional untuk mengetahui apa yang dikatakan dan dilakukannya.Hal-hal apakah yang membatalkan puasa? Makan, minum dan berhubungan seksual saat berpuasa membatalkan puasa. Beberapa hal yang membatalkan puasa membutuhkan qada dan kaffarah. Untuk beberapa hal, ini hanya kecelakaan.Situasi apa yang membutuhkan kecelakaan dan penebusan?Sengaja makan, minum dan melakukan hubungan seksual setelah niat puasa di bulan Ramadhan membutuhkan silih untuk berpuasa. Selain itu, berbuka puasa haruslah membuat kecelakaan. Puasa kaffarah adalah puasa 60 hari berturut-turut (dua bulan lunar). Ini memberi makan 60 orang miskin sehari, atau 60 hari miskin, yang tidak mampu membelinya. Wanita yang sedang haid atau pascapersalinan mengambil istirahat dari puasa penebusan dosa pada hari-hari tersebut. Setelah meninggalkan situasi ini, mereka melanjutkan puasa kaffarah mereka tanpa istirahat dan menyelesaikan 60 hari.Situasi apa yang mengurangi penebusan?Seseorang yang berbuka puasa dengan melakukan sesuatu yang menuntut penebusan menjadi cukup sakit sehingga ia tidak dapat berpuasa pada hari yang sama, atau jika wanita tersebut sedang haid atau nifas, penebusan dosa diberikan. Namun, sangat penting bahwa penyakit tersebut bertentangan dengan keinginan mereka. Jika dia sendiri menyebabkan penyakit dengan sengaja, penebusan dosa tidak jatuh, dia juga tidak jatuh dalam perjalanan dalam jarak ekspedisi.Situasi apa yang membutuhkan kecelakaan?Jika puasa batal karena alasan yang sah seperti perjalanan atau sakit, maka hanya puasa yang harus dirapikan. Selain itu, makan dan minum yang tidak disengaja, makan dan minum yang tidak sesuai dengan tujuan dan arti gizi, tidak biasa makan dan minum, atau sifat manusia yang tidak condong, membatalkan puasa dan hanya membutuhkan kecelakaan. Seseorang yang makan dan minum tanpa berniat berpuasa di bulan Ramadhan membuat puasa yang tidak dia amati hari demi hari. Namun, adalah dosa besar jika tidak berpuasa di bulan Ramadhan tanpa alasan.Situasi yang membutuhkan kecelakaan dapat didaftar sebagai berikut: 1. Menelan atau memakan sesuatu yang tidak biasa dimakan, seperti kapas, kertas, biji zaitun, dan makan banyak garam sekaligus. 2. Menaruh obat di hidung Anda. 3. Menelan air liur yang berubah warna dengan mengecat benda seperti benang yang diwarnai di mulutnya. 4. Menelan salju atau hujan yang ada di tenggorokannya bertentangan dengan keinginannya. (Jika dia menelannya atas kemauannya sendiri, maka wajib kaffarah.) 5. Berbuka puasa karena paksaan. 6. Menelan sisa makanan di sela-sela gigi sebanyak sebutir buncis. 7. Saat mengambil air ke mulut dan hidung saat wudu, bukan di tangannya sendiri, sampai ke tenggorokan. 8. Makan dan minum dengan berpikir bahwa puasa batal setelah makan dan minum dengan cara lupa. 9. Memuntahkan seteguk atas kemauannya sendiri. 10. Untuk membalikkan muntahan yang masuk ke dalam suap atau secara sengaja ke perut. 11. Menghirup atau menghirup asap secara sukarela. Puasa tidak akan batal jika tidak dilakukan dengan sukarela. 12. Untuk berbuka puasa jika matahari tidak terbenam - berpikir bahwa ia telah terbenam. 13. Makan sambil berpikir bahwa masih ada waktu, padahal waktu imsak sudah lewat.Bagaimana cara orang puasa yang bepergian dengan pesawat melakukan buka puasa?Orang-orang yang bepergian harus mengadakan pesta dan makanan berbuka puasa sesuai dengan lokasi mereka. Orang yang berpuasa bepergian dengan pesawat juga harus istirahat dan buka puasa sesuai dengan lokasi di pesawat selama penerbangan. Namun, dalam kasus perjalanan antarbenua dengan pesawat yang sangat cepat, waktu antara imsak dan buka puasa bisa sangat pendek atau panjang. Dalam hal ini, orang yang akan melakukan perjalanan dapat meninggalkan puasanya pada kecelakaan. Namun, jika sudah mulai berpuasa, imsake dapat berbuka puasa sesuai dengan tempat dimulainya. Situasi apa yang tidak membatalkan puasa?- Makan dan minum dengan melupakan puasa Makan atau minum saat berpuasa tidak membatalkan puasa. Nabi bersabda: “Jika seseorang makan dengan melupakan bahwa dia sedang berpuasa, jika dia meminumnya, dia harus menyelesaikan puasanya, (jangan) membatalkannya. Karena Allah telah memberinya makan dan membuatnya minum. Jika orang yang makan dengan pelupa ingat bahwa dia sedang berpuasa, maka dia segera membasuh mulutnya dan melanjutkan puasanya. Jika ada sesuatu yang masuk ke tenggorokannya setelah mengingat bahwa dia sedang berpuasa, maka puasanya batal. Ketika seseorang melihat orang yang berpuasa lupa dan makan, jika dia adalah orang yang kuat dan kuat yang tahan berpuasa, dia mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia sedang berpuasa, dan orang yang lemah dan lemah tidak mengingatkannya. Agama kami mengijinkan orang yang sedang sakit dan sedang dalam proses pengobatan untuk tidak berpuasa. Oleh karena itu, masyarakat yang terus berobat dapat menunda puasanya hingga sembuh dan pengobatan selesai. Namun, jika mereka ingin terus berpuasa bersama semua orang di bulan Ramadhan dan tidak ada kendala lain untuk berpuasa, maka sudah sepantasnya untuk disuntik setelah berbuka puasa. Mereka yang tidak mendapat kesempatan bisa mendapatkan suntikan untuk pengobatan dan vaksinasi sesuai dengan pandangan Imam Abu Yusuf, Muhammad dan Malik; puasanya tidak batal. Namun, saat puasa puasa tidak boleh disuntik makanan dan vitamin. - Mandi Saat Puasa Tidak membahayakan puasa orang yang berpuasa, kecuali air masuk ke mulut atau hidungnya dan menelannya. Dalam hal ini, orang yang berpuasa diperbolehkan membasuh dengan ketentuan air tidak keluar dari mulut dan hidungnya. Faktanya, Hz. Aisha dan Umm Salama, ibu kami, Hz. Mereka melaporkan bahwa Nabi dimandikan pada bulan Ramadhan setelah imsak - Menikah saat puasa atau bermalam karena junub tidak membatalkan puasa saat puasa, dan menunda mandi dan pagi karena junub tidak merusak puasa. Namun, kecuali ada situasi wajib, wudhu penuh harus segera dilakukan. Hz. Aisha dan Umm Salama, ibu kami, Hz. Mereka melaporkan bahwa Nabi mandi di bulan Ramadhan setelah imsak. - Semprotan yang disemprotkan di mulut pada penyakit asma Semprotan yang harus digunakan penderita asma tidak membatalkan puasa. Namun bagi penderita asma yang harus menggunakan semprotan, bisa memberikan tebusan sebanyak hari tidak bisa berpuasa dan tidak bisa menjalankan puasa Ramadhan. Jika kesehatannya pulih di kemudian hari, ia akan berpuasa yang tidak dapat ia pelihara meskipun telah memberikan tebusan. - Parfum dan cologne: Mencium dan mencium parfum atau cologne tidak membatalkan puasa. Tidak membatalkan puasa dengan menggosok gigi. Namun, jika pasta gigi, potongan miswak, atau air masuk ke tenggorokan, puasanya dibatalkan. Mempertimbangkan kemungkinan berbuka puasa, sudah selayaknya menyikat gigi sebelum imsak dan setelah buka puasa. Demikian pula, perawatan gigi dapat dilakukan, asalkan darah atau apa pun tidak tertelan. - Mengunyah permen karet Karena permen karet saat ini mengandung zat aditif yang larut di dalam mulut, tidak mungkin untuk menghindari menelannya tidak peduli seberapa hati-hati Anda melakukannya. Untuk alasan ini, jenis ini membatalkan permen karet puasa. Namun, permen karet yang tidak mengandung bahan tambahan seperti permen karet dan tidak berkurang saat dikunyah tidak membatalkan puasa, tetapi mengunyah permen karet saat berpuasa adalah makruh. SUMBER: SITUS INTERNET AGAMA


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found