Apakah kanker Mehmet Öz?

"Dr. Mehmet Öz, yang memiliki reputasi besar sebagai guru hidup sehat, telah dinyatakan memiliki risiko kanker usus besar. Prof. Gökhan Demir, yang mengevaluasi situasi Dr. Öz kepada ntvmsnbc," adalah pesan yang sangat penting yang menunjukkan pentingnya program skrining untuk diagnosis dini pada kanker, "kata."

Majalah People mengumumkan bahwa Oz, yang dikenal sebagai seorang guru kebugaran, melakukan pemeriksaan pada hari ulang tahunnya yang ke-50, dan sebagai hasilnya, sebuah massa ditemukan di ususnya. Majalah tersebut mengumumkan bahwa Öz kemungkinan besar adalah kanker, tetapi diagnosis pasti akan dibuat melalui pemeriksaan terperinci. Berbicara kepada majalah People menurut berita surat kabar Hürriyet, Öz berkata, "Itu mengejutkan saya. Saya melakukan segalanya dengan benar. Keluarga saya tidak memiliki riwayat kanker. Tapi saya masih berisiko," katanya. Öz juga menyatakan bahwa dia sangat gugup dan mempertanyakan mengapa hal seperti itu terjadi padanya. Öz, yang telah menulis banyak buku tentang hidup sehat, telah tampil bersama pembawa acara bincang-bincang terkenal Oprah Winfrey selama beberapa waktu dan menjadi pembawa acara televisinya sendiri untuk sementara waktu. Menyatakan unsur gaya hidup sehat seperti pola makan sehat, menghindari kebiasaan buruk dan olahraga 30 persen efektif mencegah kanker, Prof. Dr. Gökhan Demir, Dr. Dia mengevaluasi kecurigaan kanker di Öz ke Ntvmsnbc. Prof. Demir, Dr. Dia menjelaskan pesan yang diberikan oleh kecurigaan Öz sebagai berikut: "Ada pesan yang sangat penting di sini. Dalam beberapa tahun terakhir, sebagai masyarakat, kita telah didorong ke dalam kesalahan bahwa kita dapat menghilangkan penyakit ini jika kita dapat mengatur dan mengubah. faktor gizi dan lingkungan. Padahal kita tahu bahwa semua faktor lingkungan, pola makan, olah raga dan semua faktor lingkungan untuk hidup sehat menurunkan resiko kanker hingga 30 persen. Oleh karena itu, kita tentunya harus senantiasa mempraktekkan pola makan sehat, hidup sehat, olah raga, ini akan mengurangi risiko kanker, tetapi seberapa banyak ia akan menguranginya? Semua faktor ini rata-rata 30 persen atau paling banyak 40 persen efektif. Kepala Departemen Onkologi, Universitas Sains Istanbul. Dr. Gökhan Demir mengatakan bahwa pesan lain yang akan disampaikan adalah pentingnya program skrining. Menekankan perlunya memperhatikan aturan hidup sehat, Demir mengatakan, "Namun, kita harus waspada terhadap diagnosis dan skrining dini, mengetahui bahwa ini mengurangi risiko penyakit hingga 30 persen."Bersambung di halaman 2 >>>>>>>>Dr. Tumor tidak akan terdeteksi jika dia tidak melakukan pemeriksaan sendiri "Poin penting lainnya di sini adalah bahwa kita tidak boleh duduk di pinggir karena kita melakukan apa yang diperlukan untuk hidup sehat. Karena kanker adalah penyakit yang dapat disembuhkan sepenuhnya jika terdeteksi lebih awal. Untuk ini, kita perlu memiliki kanker. skrining secara teratur Meskipun kita mengikuti pola makan yang sehat dan kondisi hidup, kanker. Ada risiko penyakit dan tetap saja diagnosis dini penyakit sangat penting dalam hal keberhasilan pengobatan, dan di sinilah program skrining berperan. Dengan kata lain, kami akan menerapkan fakta hidup sehat seperti makan sehat, olahraga, dan menghindari kebiasaan buruk dalam hidup kami, tetapi kami akan waspada terhadap diagnosis dan skrining dini, mengetahui bahwa hal ini mengurangi risiko penyakit hingga 30 persen. "Siapa yang berisiko terkena kanker usus besar?Kanker usus besar adalah jenis kanker paling umum ketiga di masyarakat. Risiko penyakit meningkat baik pada wanita maupun pria, biasanya di atas usia 50 tahun. Oleh karena itu, wanita dan pria disarankan untuk menjalani skrining kolonoskopi sejak usia 50 tahun, meski tidak ada keluhan.Perkembangan penyakit bisa memakan waktu 10 tahun!Menyatakan penyakit tersebut memiliki proses perkembangan yang cukup lama, Prof. Demir berkata, "Waktu dari polip hingga kanker dihitung 10 tahun. Oleh karena itu, skrining kolonoskopi sangat penting untuk diagnosis awal penyakit. Ciri lain dari kanker usus besar adalah penyakit yang dapat disembuhkan sepenuhnya jika tertangkap. dini. Kalau ketahuan lebih awal, angka kesembuhannya 80 persen. "Tapi kalau terlambat, sayangnya termasuk dalam kelompok penyakit yang tidak bisa disembuhkan."Waspadai gejala-gejala ini!Menyatakan bahwa gejala terpenting kanker usus besar adalah adanya perubahan kebiasaan buang air besar, Prof. Dr. Gökhan Demir merangkum gejala awal lain yang akan merangsang sebagai berikut: "Misalnya, sering buang air besar, buang air besar sedikit-sedikit, perasaan tidak tuntas mengosongkan tinja, sembelit, diare, yaitu perubahan buang air besar dan kebiasaan buang air besar adalah gejala yang sangat penting Anemia juga dapat menjadi pendahulu dari kanker usus besar., Kelelahan, palpitasi dan anemia yang terjadi setelah ini, terutama anemia yang terjadi setelah usia empat puluhan, harus menjadi peringatan untuk kehilangan darah yang tersembunyi dan skrining kolonoskopi harus dilakukan.Sumber: Ntvmsnbc