Semua tentang kecemasan kinerja

"Kecemasan kinerja adalah salah satu perhatian terbesar wanita maupun pria yang memiliki masalah dengan kehidupan seks mereka. Apalagi, jumlah wanita yang mengeluh tentang situasi ini meningkat pesat."

Sebagian besar sumbernya terletak pada rasa takut tidak mengalami orgasme. Bagaimana cara mengatasi masalah ini? Inilah jawabannya ... Apa yang terlintas di benak Anda saat mengatakan "kecemasan kinerja" dalam kehidupan seksual? Apakah pria khawatir dengan masalah ereksi? Atau apakah mereka takut tidak bisa memuaskan pasangannya selama pemanasan? Ya, ketika kita mengatakan 'performa' dalam kehidupan seksual, kita selalu memikirkan 'pria', bukan? Namun kali ini, topik kami adalah 'kecemasan kinerja' yang muncul pada wanita, bukan pria. "Kami para wanita tidak punya masalah seperti itu?" jangan bilang. Pikirkan tentang itu. Misalnya, di dunia sekarang ini di mana one-night stand menyebar dengan cepat dan poligami lebih disukai, pernahkah Anda khawatir untuk "dibandingkan"? Atau, ketika Anda mengalami masalah orgasme, situasi di mana Anda memulai hubungan dengan kecemasan "Bagaimana jika saya tidak bisa orgasme lagi" dan Anda menghadapi masalah yang sama dalam hubungan Anda selanjutnya? Mungkin Anda tidak mengalami masalah dengan kehidupan seksual Anda karena Anda tidak terlalu fokus pada masalah ini. Namun, banyak wanita saat ini mengeluhkan 'kecemasan kinerja'. Jadi, kapan wanita mengalami kecemasan kinerja dalam kehidupan seks mereka dan bagaimana mereka bisa menyingkirkan kecemasan ini? Asosiasi Psikiater. Dr. Cem ─░ncesu menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui tentang 'kecemasan kinerja' yang terjadi pada wanita. Mari kita sampai pada alasan mengapa kecemasan kinerja terjadi ...Kesulitan dengan gairah dan orgasme Kesulitan gairah dan orgasme adalah salah satu penyebab terpenting dari kecemasan kinerja. Masalah fisik seperti masalah anatomi, diabetes, penyakit jantung koroner atau masalah psikologis dapat menyebabkan kesulitan orgasme. Selain itu, pengalaman seksual wanita yang tidak memadai, ketidakmampuan untuk fokus pada hubungan seksual, atau ketidakmampuan untuk dirangsang oleh pasangannya karena satu dan lain alasan menyebabkan kesulitan orgasme. Setelah beberapa saat, antisipasi negatif, yaitu 'Saya tidak akan orgasme lagi', mulai muncul pada wanita yang mengalami masalah orgasme. Situasi ini terkadang dapat mencapai dimensi yang parah dan berubah menjadi 'obsesi'. Sentuhan pasangan saja tidak cukup bagi wanita untuk mencapai orgasme. Pada saat yang sama, darah yang cukup harus mencapai area vagina. Namun, ketika wanita mengalami kesulitan orgasme karena berbagai alasan, stres ikut bermain dan hormon 'adrenalin' mulai disekresikan di area vagina, yang mencegah suplai darah. Akibatnya, wanita tersebut tetap saja kesulitan mengalami orgasme. Jadi, lingkaran setan mulai terjadi.Vaginismus Vaginismus merupakan masalah yang dihadapi banyak wanita. Sedemikian rupa sehingga itu adalah alasan paling umum untuk melamar ke pusat terapi seksual di negara kita. 'Vaginismus' adalah penyakit yang ditandai dengan kontraksi otot-otot di area vagina sehingga menghalangi hubungan seksual. Penyakit ini merupakan faktor penting lain yang menjadi dasar untuk kecemasan kinerja pada wanita juga. Namun, kecemasan kinerja tidak muncul dalam keluhan vaginismus. Karena meskipun seorang wanita yang mengeluh tentang masalah vaginismus terus menyerang dengan kecemasan 'Saya tidak akan berhasil lagi' sebelum setiap hubungan seksual, kata "ketakutan" atau "rasa sakit" menonjol.Masalah ereksi pasangan Kecemasan kinerja juga berkembang pada wanita yang suaminya memiliki masalah "disfungsi ereksi". Masalah ini seringkali bermula dari "mitos" atau kepercayaan yang salah tentang kehidupan seks. Menurut kepercayaan umum di masyarakat, fakta bahwa pria tersebut memiliki masalah ereksi menandakan bahwa ia tidak dapat terangsang. Wanita, yang dianggap tidak mampu memprovokasinya, dianggap bertanggung jawab atas hal ini. Karena kesalahpahaman umum di negara kita, wanita yang suaminya mengalami disfungsi ereksi terutama menganggap dirinya bertanggung jawab. Selama masalah ereksi pria berlanjut, wanita menjadi terobsesi setelah beberapa saat. Sedemikian rupa sehingga bahkan sebelum wanita pemanasan, "Apakah akan ada pengerasan atau tidak?", "Apakah saya akan memprovokasi dia atau tidak?" Dia mulai khawatir. Setelah beberapa saat, masalah seperti keengganan dan disfungsi seksual mulai terjadi pada wanita yang terus-menerus hidup dengan kecemasan ini.Takut akan perbandingan Sekarang, usia wanita untuk mengharapkan segalanya dari pria dan mengadopsi sikap pasif dalam seksualitas telah berakhir; terutama pada generasi muda. Pria saat ini lebih suka bersama wanita yang lebih aktif dan partisipatif dalam kehidupan seks mereka. Harapan ini sebenarnya mulai sangat sering terlihat tidak hanya pada pria, tetapi juga pada wanita. Ketika ekspektasi ini menyebar, kecemasan kinerja menjadi lebih umum. Karena wanita modern saat ini sadar bahwa mereka bertanggung jawab untuk mengalami seksualitas yang 'bahagia' dan 'harmonis' di setiap tahap mulai dari pemanasan hingga oral seks, dari ereksi hingga ejakulasi pasangannya. Sedemikian rupa sehingga banyaknya perempuan yang mulai berpikir, 'Apakah alasan diskusi kita menunjukkan bahwa ada masalah dalam kehidupan seksual kita?' Saat ini, meningkatnya poligami dan hubungan sehari-hari menimbulkan rasa takut dibandingkan, karena orang-orang mulai membandingkan pasangannya dengan orang lain, saat mereka menjauh dari monogami.Untuk kehidupan seks yang riang ... Meskipun tidak ada pasangan yang mendaftar ke pusat terapi seksual karena kecemasan kinerja, masalah ini terkadang menempati urutan pertama di balik disfungsi seksual. Assoc. Dr. Cem ─░ncesu menyatakan bahwa ketika mereka mendeteksi kecemasan kinerja pada pasangan yang mengalami disfungsi seksual, mereka menerapkan pengobatan untuk masalah ini. Dalam menghadapi masalah ini, pekerjaan rumah dan latihan diberikan untuk mengatasi "kecemasan kinerja". Pasalnya, selama masalah tidak teratasi, keluhan seperti 'disfungsi ereksi' atau 'gangguan orgasme' yang menjadi alasan utama pasangan untuk melamar, tak kunjung hilang. Karena kecemasan kinerja adalah sejenis 'obsesi', pengobatannya mungkin membutuhkan usaha dan waktu yang lama. Dalam pengobatan, 'pekerjaan rumah' dan 'latihan' lebih menonjol daripada psikoterapi. Karena orang itu terobsesi dengan ini, apa pun yang Anda katakan, dia fokus pada pengalamannya. Oleh karena itu, prinsip dasar dalam pengobatan adalah membuat orang tersebut mengalami kebalikan dari obsesinya. Misalnya, salah satu ketakutan terbesar pria dengan disfungsi ereksi adalah kehilangan ereksi saat berhubungan. Pada titik ini, pasangan dilarang melakukan hubungan seksual, hanya diminta menikmati hubungan tersebut. Alhasil, masalah ereksi sirna karena pria hanya memusatkan perhatian pada kesenangan, bukan hubungan seksual. Hidup dalam paradoks seperti itu memiliki efek yang sangat kuat pada disfungsi seksual.Tahukah kamu? * Meski lebih sering terjadi pada pria, wanita juga mengeluhkan masalah ini. * Itu dapat mempengaruhi orang-orang dari segala usia, profesi, tingkat pendidikan atau budaya. * Orang yang tidak memiliki pengalaman seksual lebih banyak dihadapkan pada masalah ini. Kecemasan kinerja lebih sering terjadi pada pasangan yang menikah tanpa pengalaman seksual. * Risiko mengembangkan kecemasan kinerja jauh lebih rendah pada wanita yang mempelajari titik-titik sensitif tubuh mereka dengan melakukan masturbasi sejak masa remaja dan mencapai orgasme. * Beberapa struktur kepribadian juga efektif dalam pengembangan masalah ini. Ini lebih sering terjadi pada orang dengan gangguan kepribadian "obsesif-kompulsif", "narsistik" atau "pemalu". Misalnya, orang obsesif dengan cepat mulai terobsesi dengan halangan kecil. Dan, begitu mereka mengalami masalah orgasme, karena sifat perfeksionis mereka, "Mengapa itu tidak terjadi?" mulai menahan kecemasannya. Sumber: Formsante