Mengapa kita tidak bisa bergaul dengan laki-laki?

"Janji apa yang mengganggu hati kedua belah pihak, sementara ketenangan cinta, gairah cinta yang menggebu-gebu, dan kebersamaan ingin mengunci keabadian kebahagiaan? Jika kata-kata yang membekukan senyuman Anda datang dari pria yang sangat Anda cintai, apa permintaan maafnya. mengembalikanmu ke kegembiraan lamamu? "

Ketika seorang wanita dan seorang pria menemukan cinta, mereka melihat diri mereka sebagai pasangan paling bahagia di dunia. Mereka beruntung karena tidak ada pasangan di dunia ini yang begitu mencintai mereka. Saat lagu dinyanyikan, puisi ditulis, pesan, kerinduan, proklamasi cinta, wanita mulai merasa bahwa dia tidak dipahami.

Dimengerti berbeda dengan dipahami. Pemahaman adalah hasil yang mungkin dari memiliki perspektif yang sama, budaya yang sama, hobi dan selera yang sama yang melekat dalam hubungan. Meskipun wajar bagi orang lain untuk memahami Anda, namun dipahami oleh mereka adalah keterampilan khusus yang mereka miliki. Dan, sayangnya, tidak ada keterampilan seperti itu yang dikembangkan pada pria.

Mengapa pria menjadi kasar?

Saya sering mendengar pertanyaan ini dari klien wanita saya! Bahkan pria yang paling lembut, paling baik, bijaksana, dan romantis di dunia akan menjadi kasar pada saat itu juga. Pujian bisa diganti dengan kritik brutal, penegasan bukannya tuduhan, perhatian bisa diganti dengan sikap apatis yang dikombinasikan dengan sikap apatis. Kekasaran di alam bawah sadar manusia tercermin dalam tindakan dan perkataan mereka dengan naik ke kesadaran mereka. Ketika kerapuhan jiwa wanita bertemu dengan kekasaran pria di atas hati nurani, hati wanita hancur, seperti kristal adalah garam dan es. Setelah titik ini, wanita itu menunggu dengan sia-sia untuk dipahami.

Ibu yang bertanggung jawab?

Bukankah laki-laki pernah diajarkan bahwa jiwa perempuan tidak datang untuk disakiti? Tidak bisakah pria diajar untuk menjadi sedikit lebih sensitif? Pada titik ini, apakah perlu mencelupkan tas ke ibu, ibu yang membesarkan anak laki-lakinya! Bagaimana dengan ayah? Bukankah para ayah mengatakan kepada ibu tentang putra mereka? "Membesarkan sensitif seperti perempuan, laki-laki itu, laki-laki tidak akan menangis dan sebagainya." Jadi para ibu bekerja keras agar anak laki-lakinya peka. Jadi para ayah mencegah ibu melakukan ini. Jadi, ayah yang kasar memiliki anak yang tidak sopan. Wanita juga jatuh cinta pada mereka.

Lalu?

Betapa cinta adalah gairah untuk wanita sehingga kata-kata cinta awal pria menempatkan mereka di atas takhta kebahagiaan. Buntutnya tidak dipahami. Berkat 'kemampuan memahami' yang tidak ada pada pria, terserah wanita untuk bersikap toleran, mengambilnya dari bawah, dan bahkan mencoba memahami sisi lain.

Hari, bulan, dan tahun berlalu, dan wanita itu mau tidak mau mengambil label wanita yang mengomel karena tidak dapat dipahami. Wanita itu sedih, wanita itu lelah, wanita itu lelah, dan wanita itu menunggu dengan sabar untuk dipahami oleh suaminya, tidak putus asa.

Semakin kita menunggu, semakin usang, semakin banyak dipahami, semakin banyak hal itu didapat. Sementara wanita lebih banyak mengomel, kekasaran di alam bawah sadar pria juga terungkap.

Dalam benak setiap wanita, "Mengapa saya tidak bisa dimengerti?" Ada tanda tanya. Beberapa memiliki lebih banyak, beberapa lebih sedikit, tetapi semua memiliki. Tidak diketahui berapa banyak wanita yang telah menghapus kekasaran pria mereka, berapa banyak pria telah meninggalkan kekasaran mereka untuk wanita yang mereka cintai, tetapi tidak mampu "memberi wanita perasaan dipahami" adalah cara pria mengikuti dalam hubungan ... Ini pria ...