Bagaimana Anda bisa hamil? Hari dan waktu pembuahan

"Sangat penting untuk mengikuti waktu yang tepat bagi wanita yang ingin hamil. Spesialis Ginekologi dan Kebidanan Op. Dr. Pınar Kadiroğulları menceritakan tentang semua kondisi yang diperlukan untuk kehamilan dan masa ovulasi."

Sebagian besar kehamilan dicapai dalam 6 bulan pertama setelah menghentikan kontrasepsi dan memulai aktivitas seksual secara teratur. Sekitar 80% pasangan hamil selama periode ini. Sekitar 85% pasangan berhasil mencapai kehamilan pada akhir tahun. Sekitar setengah dari pasangan yang tinggal dalam 3 tahun ke depan hamil secara spontan. Pada tahun-tahun berikutnya (setelah tahun ke-4), angka kehamilan spontan dengan hubungan seksual teratur tanpa kondom cukup rendah.

Sangat penting untuk menghitung masa ovulasi!

Bagaimana Anda bisa hamil? " Untuk menjawab pertanyaan tersebut, kita perlu mengenal tubuh kita dengan baik. Syarat pertama untuk hamil adalah menghitung siklus haid dan membuat kalender ovulasi agar Anda tahu kapan harus berovulasi. Secara alami, wanita memang sudah berada dalam siklus dengan kecenderungan bereproduksi setiap bulan. Semua yang perlu dilakukan adalah menghitung waktu yang tepat untuk sperma dan sel telur untuk bertemu dan mengubah frekuensi dan waktu hubungan seksual yang sesuai. Dianjurkan untuk melakukan hubungan seksual 2-3 kali seminggu (dua hari sekali) segera setelah menstruasi berakhir, untuk mendapatkan kualitas air mani yang baik dan interval subur. Hubungan seksual yang lebih lama atau lebih sering berdampak negatif pada kualitas sperma. Untuk bisa hamil, tubuh harus melalui beberapa persiapan. Beberapa wanita memiliki siklus menstruasi yang lebih pendek, sementara yang lain memiliki siklus yang lebih lama. Siklus ini, yang bisa memakan waktu 21 hingga 35 hari, berlangsung rata-rata 28 hari dalam tubuh wanita yang sehat. Pada beberapa wanita, siklus menstruasi mungkin tidak teratur sepanjang hidup. Oleh karena itu, untuk bisa hamil, calon ibu harus mengetahui rata-rata berapa hari siklus menstruasi berlangsung. Mengingat rata-rata siklus menstruasi adalah 28 hari, maka jangka waktu ovulasi akan terjadi sesuai dengan hari ke-14 siklus ini. Kombinasi sukses sel telur dan sperma selama masa subur merupakan awal kehamilan. Oleh karena itu, penting bagi orang tersebut untuk mengikuti siklus menstruasinya secara detail dan mencatat pada kalender ovulasi untuk menghitung periode sel telur. Memprediksi gejala yang terjadi selama masa ovulasi dapat menyesatkan.

Apa yang dilakukan tes ovulasi?

Metode lain yang digunakan untuk mengikuti waktu ovulasi dan mengetahui waktu ideal untuk kehamilan adalah tes ovulasi. Masa subur yang tinggi dapat ditentukan dengan mengukur kadar hormon luteinizing (LH) yang meningkat dalam urin dalam waktu 24 hingga 36 jam sebelum ovulasi terjadi. Dengan melamar ke dokter spesialis, bantuan dapat diperoleh setelah masa ovulasi.

Apa yang harus diperhatikan saat menyimpan kalender ovulasi?

Siklus menstruasi bisa berbeda-beda antar wanita atau pada wanita yang sama. Jika ada loop variabel, panjang loop rata-rata dapat dihitung. Sebagai contoh; Jika lama siklus adalah 28, 32, 27 hari, 29 + 31 + 27 = 87, 87 hari dibagi 3, 29 hari adalah rata-rata lama siklus pasien ini. Untuk menghitung secara kasar masa ovulasi, penting untuk diketahui bahwa ovulasi terjadi 14 hari sebelum menstruasi. Sebagai contoh; Bagi wanita dengan siklus 28 hari, hari ovulasi adalah hari ke-14, dan masa paling produktif adalah pada hari ke-12, ke-13 dan ke-14. Atau bila ada siklus 21 hari, ovulasi terjadi pada hari ke 7 (21-14 = 7) dan masa produktifnya adalah hari ke 5, 6, 7. Bagi wanita dengan menstruasi sangat tidak teratur, tidak mudah menghitung masa subur. Dalam hal ini, disarankan untuk berkumpul setiap 2-3 hari sekali. Hasil dari; Melakukan hubungan seksual selama masa ovulasi setiap bulan meningkatkan kemungkinan pembuahan. Fase ovulasi merupakan fase kesuburan yang paling produktif. Untuk itu perlu dilakukan pengaturan hubungan seksual sesuai dengan masa ovulasi.

Akankah fibroid mencegah kehamilan? Spesialis Ginekologi dan Kebidanan Op. Dr. Pınar Kadiroğulları, "Akankah mioma mencegah kehamilan?" Rahim adalah organ yang terbuat dari otot berkontraksi dan memungkinkan bayi keluar. Perubahan seluler tertentu di dalam otot-otot ini dapat berubah menjadi benjolan (fibroid) secara genetik, dengan kode yang kita bawa dari keluarga.