Apakah Olahraga Mempengaruhi Seksualitas?

"Apakah olahraga berpengaruh pada seksualitas sangat menarik. Pelatih Olahraga Pribadi Spesialis Rekreasi Olahraga (P.T.) Engin Midilli menjawab pertanyaan ini dan memberikan informasi penting."

Ada kesalahan terkenal dan komentar berlebihan tentang masalah ini di masyarakat. Komentar negatif tentang subjek ini telah dibatalkan sebagai hasil penelitian ilmiah.

Lantas, apakah olahraga memang berpengaruh pada seksualitas?

- Rasa percaya diri, estetika dan daya tarik, dan peningkatan tubuh yang diberikan olahraga kepada individu,

- Pengembangan sistem kardiovaskular dan sistem hormonal,

- Menurunnya ketegangan pada tubuh setelah bekerja, meningkatkan semangat dan motivasi karena peningkatan hormon endorphin (kebahagiaan) setelah olah raga,

- Menurut penelitian ilmiah, peningkatan hormon testosteron (pria) pada pria yang rutin berolahraga cukup 3 hari dalam seminggu, dan hormon estrogen (wanita) pada wanita,

- Ya, dapat dikatakan bahwa olahraga memiliki pengaruh langsung terhadap seksualitas, karena peningkatan kadar hormon ini secara langsung mempengaruhi kekuatan seksual pria dan wanita.

Ngomong-ngomong, ada baiknya menyebut masalah ini sebagai pengecualian penting.

Dengan datangnya bulan-bulan musim panas, dapat mengganggu keseimbangan hormon tubuh, menyebabkan kelelahan yang berlebihan dan menyebabkan keengganan seksual sementara karena akan menunjukkan keadaan gugup pada individu, jika dikombinasikan dengan pola makan yang keras dan tahan lama yang mencapai rasa lapar. level, dan latihan kardio panjang yang dilakukan setiap hari.

Apa yang tidak bisa dikontrol oleh pil kontrasepsi? Sebagai tim Yellow Microphone, "Apa yang tidak bisa dikendalikan oleh pil kontrasepsi?" kami bertanya. Kami mendapat jawaban lucu dari satu sama lain.