Merokok dan alkohol bersama-sama 10 kali lebih berbahaya

"Bahkan alkohol dalam dosis kecil meningkatkan efek menyenangkan dari nikotin. Oleh karena itu, perokok cenderung lebih banyak merokok saat mereka minum alkohol. Semakin tinggi dosis alkohol, semakin besar keinginan untuk merokok."

Dari Departemen Penyakit Dada Memorial Suadiye Medical Center Kecewa. Dr. Ilkay KeskinelDia memberikan saran dengan menyatakan bahwa dalam "Minggu 1-7 Maret Bulan Sabit Hijau", rokok dan alkohol lebih berbahaya bila dikonsumsi bersamaan daripada bila dikonsumsi sendiri.Jangan katakan "sahabatku adalah minumanku, rokokku"Kedua zat adiktif ini, keduanya merupakan potensi bahaya kesehatan, menunjukkan efek sinergis (dalam arah yang sama), selain efek merugikan yang dimilikinya secara terpisah saat digunakan bersama. Ini mungkin karena mereka meningkatkan efek menyenangkan satu sama lain atau mengurangi efek yang tidak diinginkan satu sama lain.Konsumsi rokok meningkat dengan asupan alkoholNikotin mencapai otak, "reseptor nikotin" Ini merangsang reseptor dalam beberapa struktur protein yang disebut. Protein ini mengatur beberapa fungsi fisiologis. Akibatnya, nikotin berasal dari area tertentu di otak "dopamin" zat yang disebut dilepaskan. Meskipun mekanismenya tidak sepenuhnya dipahami, sekresi dopamin juga meningkat dengan penggunaan alkohol. Dopamin adalah agen konduksi interneurologis yang berperan dalam kecanduan. Alkohol dalam dosis kecil pun meningkatkan efek nikotin yang menggembirakan. Untuk alasan ini, perokok cenderung lebih banyak merokok saat mereka minum alkohol. Saat dosis alkohol meningkat, keinginan untuk merokok meningkat Sebagai akibat dari penggunaan zat atau obat dalam jangka panjang, dosis yang lebih tinggi diperlukan untuk mencapai efek yang sama. "toleransi" disebut. Pada hewan percobaan, ditemukan bahwa penggunaan nikotin dalam jangka panjang menyebabkan toleransi terhadap beberapa efek alkohol, dan demikian pula, penggunaan alkohol dalam jangka panjang mengembangkan intoleransi terhadap nikotin. Karena interaksi dua arah ini, orang mungkin perlu meningkatkan dosis alkohol dan rokok untuk mencapai perasaan senang yang sama.Jika Anda mengira bahwa efek negatif dari merokok berubah menjadi positif dengan asupan alkohol, Anda salah.Alkohol kecanduan nikotin Itu dianggap memfasilitasi pembangunan. Beberapa gejala yang tidak menyenangkan, seperti mudah tersinggung akibat merokok, dapat diredakan dengan efek menenangkan dari alkohol. Sebaliknya, nikotin untuk sementara waktu dapat mengurangi perhatian dan penekan memori serta efek alkohol yang tidak seimbang. Seiring waktu, toleransi terhadap efek nikotin ini berkembang, Alkohol dianggap meningkatkan perilaku merokok lebih dari merokok memengaruhi konsumsi alkohol.Merokok dan alkohol juga memicu perkembangan beberapa jenis kanker.Alkohol adalah zat pertama dalam tubuh yang terurai "asetaldehida", itu adalah zat beracun dan "karsinogenik", artinya, ia memiliki efek penyebab kanker. Selain banyak zat penyebab kanker lainnya dalam asap rokok; asetaldehida ditemukan dan masuk ke air liur selama merokok. Asetaldehida dalam air liur mencapai kerongkongan dan lambung saat tertelan. Asetaldehida dapat menyebabkan kanker di saluran pencernaan bagian atas.. Pada beberapa orang, pembentukan asetaldehida lebih banyak atau pembersihan asetaldehida dari tubuh lebih lambat karena alasan genetik. Jika orang-orang ini mengonsumsi alkohol secara intensif untuk waktu yang lama, dan bahkan jika karsinogen lain dalam rokok ditambahkan di atasnya, risiko kanker semakin meningkat.Ganda ini meningkatkan risiko kanker mulut 10 kali lipatKetika sejumlah besar rokok dan alkohol digunakan bersamaan, risiko kanker intraoral sel skuamosa adalah Lebih dari 10 kali meningkat. Risiko ini meningkat dengan meningkatnya jumlah penggunaan rokok dan alkohol. kanker laring, kerongkongan, hati, dan pankreas dapat dihitung. Misalnya, dalam sebuah studi ilmiah telah ditentukan bahwa penggunaan vodka memiliki efek sinergis dengan merokok terhadap perkembangan kanker paru-paru pada wanita. Merokok dan alkohol meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, osteoporosis, seperti lahir mati, kelahiran prematur dan retardasi pertumbuhan pada bayi).Untuk berhenti merokok, mulailah dari alkoholAkibatnya, zat yang keduanya berbahaya ini menjadi lebih berbahaya bila digunakan bersama. Meninggalkan yang satu dapat membuat yang lain pergi dengan lebih santai. Terutama, saat mencoba berhenti merokok, menghindari alkohol, atau setidaknya mengurangi penggunaan alkohol, akan memudahkan Anda untuk berhenti merokok.Bagaimana memahami kecanduan alkohol? Perokok memiliki IQ yang lebih rendah Apakah 'mabuk' menjadi sesuatu dari masa lalu?